❤ hey follower, thanks! ❤

Wednesday, March 4, 2009

.lagi2 hatiku bbicara.


Huh. Entah mengapa tiba-tiba jiwaku bagai di pukul. Aku merintih sendirian. Entah mengapa di suasana petang sebegini aku harus melawan kesakitan yang melanda jiwaku. Jika benar luka itu masih bersisa. Maka aku harus segera melenyapkan semua memori duka. Sebak rasa dadaku menahan keperihatan sebegini.

Aku hanya mampu memandang, menanti dan menunggu sampai bila aku harus menerima semua ketentuan yang diperuntukkan buatku. Kadangkala aku rasa tidak adil untuk aku bernafas di bumi ini, namun segera aku menyedarkan diri aku sendiri, bahawa setiap kesakitan yang Allah sediakan untukku hanyalah untuk menguji sejauh mana keimanan aku. Segera aku mengucap. Ah.. Tenang sekali melafaz dua kalimah syahadah. Terasa lapang dadaku.

Aku sendiri tidak tahu entah dimana aku harus mulakan, aku tidak tahu mengapa tiba-tiba hati ini di sentuh duka semalam. Aku sudah berupaya untuk melupakan semua kesakitan yang diberikan, namun dengan tiba-tiba, perasaan itu hadir kembali. Bayangan semalam bagaikan memaksa aku merintih sendiri.

Aku jadi rindu pada kenangan lama dan aku begitu sayu sekali bila mengenangkan sekeping hati yang telah di hancur lumatkan oleh sorang insan yang bergelar kekasih. Sudah puas air mata ini mengalir di pipi. Sudah reda bengkak yang bernanah di hati ini, sudah surut dendamku, sudah puas aku memujuk diri. Namun mengapa tetiba bayangan semalam menghembat perasaanku hingga bergenang airmataku.

Ahh… ku sapu airmata yang hampir mengalir, aku tidak mahu ianya mengalir dipipi ini untuk kesekian kalinya… biarlah ku simpan airmataku ini untuk kegembiraan. Puas sudah ku meratapi sebuah nasib yang diperuntukan buatku. Sehingga kehari ini aku masih lagi mampu untuk terus bersabar dengan setiap kelukaan demi kelukaan. Hati ini bagaikan sudah menjadi lali untuk kesakitan, kelukaan, penindasan, ketandusan!!! ah!! Sungguh. Sebenarnya aku tidak mampu lagi untuk meratapi sebuah lagi kelukaan. biarlah pengalaman lalu berlalu bagai angin. Sungguh!! aku sudah tidak mampu lagi, aku sudah tidak kuat lagi untuk memikul bebanan duka.

Meyesal??? ah… langsung tidak terbetik di hatiku, kerana aku sendiri yang memutuskan jalan hidupku. Untuk apa aku menyesal, kerana semuanya kehendak Tuhan. Cuma apa yang aku harapkan. moga ada sinar kebahagiaan buatku.


++ i lurve u not for wat u r... but for wat i am when i wif u...

4 comments:

princesspelise said...

zyra...
penantian itu 1 penyeksaan...tp dlm penyeksaan ader pelangi...sabarlah sebab sume yg Dia berikan xpernah elebihi kemampuan umat-Nya...

sinar ada tp kenelah mencari...lambat dn cepat Dia akn tentukan...

zyra said...

pelise...
trma kasih atas kata2...
mmg benar pnantian itu satu pnyeksaan...
tp klu kita sabar mnanti...
pasti kita akan mdapat ganjaran...

zyra nntkn ganjaran atau cahaya turh...

fairuji said...

hohoo...sebenar nyer penantian itu bukan satu penyeksaan..tapi kebosanan sebab kene tggu..hahahha..borink btol an~!

zyra said...

fairuji...
kita xkn bosan klu bnda yg kita nntkn itu amat bmakna dlm hidup kita...
percaya...

kita cuma akn rs tseksa krn kita tlalu mdambakn ia... tp ia bkn milik kita...